Sampingan

 PENYEBAB TERJADINYA PETIR

Petir adalah pelepasan muatan eklektron statis berasal dari badai Guntur. Pelepasan muatan ini disertai dengan pancaran cahaya dan radiasi elektromagnetik lainnya. Petir terjadi pada awan jenis cumulonimbus. Awan cumulonimbus terjadi ketika terjadi pemanasan yang amat tinggi di prmukaan bumi sehingga mendorong uap air dengan cepat ke atas dengan membentuk gumpalan seperti kapas dan membumbung tinggi. 

Petir dapat terjadi antara:

  • ·         Awan dengan awan
  • ·         Awan dengan bumi
  • ·         Dalam awan itu sendiri
  • ·         Awan ke udara

 

 Awalnya,air yang terkondensasi akan terbentuk awan. Di dalam awan, uap air berkondensasi menjadi partikel air yang lebih kecil lagi namum partikelnya lebih stabil. Ketika awan Cumulus tersebut bergerak keatas dengan cukup tinggi, maka pergerakan angin didalam awan tersebut dapat mempunyai suhu dibawah 0 derajat celcius. Hal ini menyebabkan partikel air didalam awan membeku membentuk partikel es. Melalui proses resublimasi, berubahlah fisik partikel air ini. Sejalan dengan waktu, bergabunglah beberapa partikel es menjadi partikel kumpulan es yang besar dan berat. Partikel salju ini akan jatuh karena adanya gaya gravitasi atas ke permukaan bumi. Pada proses ini, Kristal es terpecah. Perpecahan ini memecah juga struktur elektron didalamnya. Hal ini mengakibatkan kumpulan es yang lebih berat akan jatuh ke lapisan awan dibawahnya dan kumpulan ini mempunyai muatan negative. Sedangkan partikel es yang terpisah dari kumpulan es berat, akan tertiup angin didalam awan ke arah lapisan atas awan. Hal ini menjadikan lapisan awan dibagian atas mempunyai muatan postive. Peristiwa ini mengakibatkan terkutubnya listrik menjadi 2 kutub berbeda yaitu positve dibagian atas dan negative dibagian bawah awan. Besarnya muatan atas terkutubnya listrik di awan bergantung dari volume dari awan tersebut. Di dalam awan bagian atas terjadi masa angin yang meniup ke arah bawah, membentuk saluran angin yang bermuatan negative. Muatan angin negative dari bagian atas awan akan dipengaruhi muatan negative bagian bawah awan yang lebih kuat. Sesuai dengan hokum coulomb yang menyatakan apabila muatan yang sama ( positive & positive atau negative & negative ) saling bertabrakan, maka akan terjadi gaya tolak menolak diantara keduanya dan pada saat yang sama terjadi gaya tarik menarik antara muatan yang berbeda ( positive & negative ). Jika perbedaan potensial antara awan dan bumi cukup besar, maka akan terjadi pembuangan muatan negatif (elektron) dari awan ke bumi atau sebaliknya untuk mencapai kesetimbangan. Pada proses pembuangan muatan ini, media yang dilalui elektron adalah udara. Pada saat elektron mampu menembus ambang batas isolasi udara inilah terjadi ledakan suara. Petir lebih sering terjadi pada musim hujan, karena pada keadaan tersebut udara mengandung kadar air yang lebih tinggi sehingga daya isolasinya turun dan arus lebih mudah mengalir. Karena ada awan bermuatan negatif dan awan bermuatan positif, maka petir juga bisa terjadi antar awan yang berbeda muatan.

 

 

 

Dampak Negatif:

Umumnya petir-petir mengincar korban di wilayah datar yang terbuka. Besar medan listrik minimal yang memungkinkan terpicunya petir ini adalah sekitar 1.000.000 volt per meter. Jika lompatan bunga api ini mengenai tubuh makhluk hidup! Korban tiba-tiba terpental ketika sebuah petir menyambarnya. Seperti juga korban lainnya, ia tewas seketika dengan tubuh terbakar. Apabila petir menyambar rumah, rumah tersebut akan rusak dan perabotan elektronik akan rusak seperti telepon, televisi, atau yang lainnya.

 

 

 

Dalam Surah Ar Rad ayat 13 Allah SWT berfirman:

“ Dan guruh itu bertasbih dengan mumuji Allah  (demikian pula) para malaikat karena takut kepadaNya, dan Allah melepaskan halilintar, lalu menimpakannya kepada siapa yang Dia kehendaki, dan mereka berbantah-bantahan tentang Allah, dan Dia-lah Tuhan Yang Maha keras siksaan-Nya “

PENYEBAB TERJADINYA PETIR

By mfarad4y

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s